MUHAMMAD ISA AL-JAMBULI


Budaya Mendekati Zina


 

KEBANYAKAN umat Islam menganggap perzinaan itu adalah semata-mata melakukan persetubuhan haram dan inilah perbuatan maksiat yang dilarang keras dan merupakan satu daripada dosa-dosa besar.  Sebenarnya,  dalam  agama  Islam, bukan  perbuatan zina  itu  saja  yang dilarang keras,  tetapi termasuk  juga sebarang  tindak- tanduk yang membawa kepada  berlakunya perbuatan yang terkutuk itu, iaitu sebarang perlakuan ke arah menghampiri zina yang disebut sebagai "budaya taqrabul-zina".

Hal tersebut jelas dalam  firman Allah yang bermaksud:  "Dan janganlah kalian mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan seburuk-buruk jalan"  - (Sura al-Israk: 32).

Takrif "zina" itu luas, meliputi banyak aspek perlakuan. Rasulullah s.a.w  memperincikannya sebagaimana dalam sabda-sabdanya yang bermaksud:

Demikianlah,  semua  perlakuan  dalam   perhubungan  antara lelaki dan perempuan  yang sudah  akil  baligh  dan bukan  mahram  itu, sama  ada    zahir atau batin,   dikira perbuatan  zina belaka. Apa lagi perhubungan fizikal yang lebih rapat (bercumbu-cumbuan, berdansa, berkepitan-kepiitan atau berhimpit-himpitan), terutama dalam keadaan aurat yang terdedah.

Berdasarkan hadis tersebut,  jelaslah,  pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan  yang bukan mahram itu sudah dikira perbuatan zina atau sekurang-kurangnya  termasuk dalam kegiatan "budaya taqrabul-zina" itu.

Dalam agama Islam,  pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan ajnabi itu dilarang keras. Kerana, segala tindak-tanduk dalam pergaulan bebas itu membuka  peluang atau menimbulkan dorongan dan  memberi  laluan  mudah  kepada mereka yang terlibat melakukan mukadimah  zina dan seterusnya melakukan kemuncak perbuatan yang terkutuk itu.

Larangan melakukan tindak-tanduk yang membawa kepada perbuatan zina
itu  bukan khusus ditujukan kepada pasangan yang berkenaan sahaja,  tetapi termasuk juga orang lain yang terbabit (bersyubahat).

Ramai orang tidak sedar, bahawa mereka turut terlibat  dalam melakukan perbuatan menghampiri zina itu. Di kalangan kita, masih ramai ibu dan bapa yang sengaja memberi peluang kepada anak gadis mereka  berdua-duaan dengan teman lelakinya. (Sebenarnya dalam sosial Islam, tidak ada istilah "teman lelaki" bagi perempuan atau "teman perempuan" bagi lelaki).

Ada-ada sahaja helah ibu bapa untuk tidak mengganggu anak gadis mereka yang melakukan khalwat (berdua-duaan, berbual-bual mesra) dengan teman lelakinya.   Umpamanya, ada ibu yang masuk ke dapur, ada bapa yang ada-ada sahaja urusan yang hendak dilakukannya, lalu keluar rumah atau masuk ke biliknya sendiri.

Ramai ibu bapa  membenarkan anak gadis mereka keluar berdua-duaan dengan teman lelakinya (tanpa pihak ketiga) dalam keadaan tidak dharurat. Mereka tidak sedar atau sengaja tidak mahu menyedarinya, bahawa dengan tindakan itu mereka turut  terlibat  atau bersyubahat  atau  secara  tidak  langsung meluaskan peluang kepada anak gadis mereka menceburkan diri dalam kegiatan budaya taqrabul-zina, walaupun sebenarnya mereka tidak mengharapakan anak gadis mereka melakukan perbuatan zina yang sebenarnya itu.

Ramai yang tidak terfikir, kalau belum lagi melakukan zina, mungkin anak gadis mereka melakukan mukadimah zina. Yang pastinya, anak  gadis mereka sudah melakukan zina mata, zina tangan, zina kaki atau zina hati dengan teman lelakinya itu.

Kerana jahil dan terlalu terpengaruh kepada amalan budaya soial Barat yang dikatakan moden,  ramai orang menganggap apa yang mereka lakukan itu adalah perkara biasa, sudah menjadi tradisi. Malah, mereka menganggap itulah tindakan yang selari dengan zaman moden sekarang ini. Tambahan lagi jika terhadap mereka ketika masa muda dulu, ibu bapa mereka pernah bertindak demikian, membiarkan mereka berdua-duaan dengan kekasih mereka.

Pengaruh budaya Barat dalam bidang sosial ini harus disedari sebagai virus berbahaya yang merosakkan budaya Islam, sekali gus meruntuhkan kekuatan umat Islam.

Pada peringkat awal orang-orang Barat (Keristian khususnya) melancarkan perang bersenjata terhadap kerajaan-kerajaan Islam. Tetapi mereka gagal. Lalu mereka menukarkan perang bersenjata itu kepada perang  psikologi.

Dalam tahun 1268, seorang raja Perancis pernah mengemukakan saranan:
"Adalah suatu yang amat sukar dan hampir mustahil untuk mengalahkan umat Islam melalui peperangan dengan senjata dan kekerasan. Bedasarkan pengalaman yang disokong oleh fakta sejarah sebelumnya,  maka yang penting sekarang ialah mengatur langkah lain untuk umat yang degil itu".

Antara "langkah lain" itu ialah melancarkan perang psikologi dengan cara mengumpankan corak hiburan yang membawa kepada amalan pergaulan bebas antara muda-mudi Islam yang boleh diistilahkan sebagai  "budaya taqrabul-zina" itu.

Hiburan dari Barat itu sengaja dieksport ke negara Islam sebagai satu strategi perang psikologi untuk melemahkan umat Islam. Tanpa kesedaaran ini, umat Islam,  bukan sahaja tidak peka dengan "umpan" atau matlamat negatif hiburan dari Barat itu, malah mereka menerimanya  sebagai hasil seni dan budaya yang mereka iktiraf sebagai "budaya global". Sebenarnya apa yang disebutkan sebagai "budaya global" itulah yang merupakan "budaya taqrabul-zina"  itu.

Tuduhan terhadap Barat dalam hal ini bukan tidak berasas.  Kaum Yahudi dan Nasrani memang selamanya mendendami dan memusuhi umat Islam. Allah SWT mengingatkan Rasulullah saw lewat firman-nya  yang  mafhumnya:
"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali menyukaimu (Hai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka" - (al-Baqarah: 120)

Perkembangan budaya taqrabul-zina memang dirancang oleh musuh Islam untuk menghancurkan umat Islam. Inilah yang dikatakan sebagai strategi  dalam perang psikologi  mereka terhadap umat Islam.

Seorang orientalis pernah berkata, "Gelas minuman keras dan penyanyi perempuan dapat menghancurkan umat Muhammad. Ini lebih berkesan daripada apa yang dapat dilakukan oleh seribu meriam".

Mudah sahaja manusia terseret dan tergelincir jatuh ke kubang maksiat zina yang amat terkutuk itu, kerana  kegiatan dan pergaulan bebas dalam dunia hiburan bercorak Barat - musik, sukan dan sebagainya - itu adalah meliputi ciri-ciri "budaya taqrabul-zina".  Di mana-mana sahaja,  perbuatan  maksiat dalam dunia budaya ini  telah dan  sedang berlaku. Fenomena keruntuhan  akhlak yang amat teruk sekarang, di kalangan muda mudi Islam  khususnya,  sehingga  merebaknya  wabak  bohsia,  bohjia, kelahiran dan pembuangan bayi luar nikah dan sebagainya adalah antara bukti-buktinya.